Friday, December 22, 2023

December and The Rhapsody

 

Aku, bukanlah orang yang suka merayakan ulang tahun dengan sebuah pesta dan mengundang teman-teman. Bukan pula orang yang suka menghadiri pesta. Mungkin karena fakta bahwa aku tidak pernah nyaman menjadi pusat perhatian dan berada di tengah keramaian. Meski begitu, aku merasa berhak membuat hari itu istimewa dan menikmatinya senyaman yang aku suka. Menghabiskan waktu bersama orang-orang terdekat dan pergi ke toko kue, seperti yang sudah-sudah.








Dua puluh enam Mei, tujuh Agustus, lima November, dua puluh November, dua puluh Desember dan lebaran barangkali lebih cocok disebut hari kue. Sebab, hari-hari itu kami selalu pergi ke toko kue disore hari & membawa pulang beberapa kue yang disuka. Puding kelapa, puding pelangi, roti kelapa, klappertart, kue keju, kue tar kecil dan beberapa kue kering.


Tak ada keramaian, tak juga berlebihan, tapi tetap bisa merawat kebahagiaan. Tak ada orang lain selain kami berempat yang entah kenapa rasanya tetap bisa semenyenangkan itu.


Tak sekedar tanggal lahir. Tanggal-tanggal itu adalah momen pengingat dimana mengatur ulang kehidupan menjadi terasa penting. Ada emotional attachment dengan diri sendiri dihari itu. Sudah tentu mengucap syukur lalu menghadiahi diri dengan sesuatu yang tak mudah dibeli dengan uang. Memperbaiki yang salah, menerima dengan lapang hati apa-apa yang tak bisa diubah dan try hard to consistently practice sunnah. Semoga seterusnya. Barangkali beginilah makna sebuah perayaan bagiku. 



Selalu girang ketika diajak ke toko kue



Kue Kelima kiriman dari Uti Djakarta



Kue ditahun kedua Dipo dari Kakak Diba



Kue-kue Kecil ditahun kedua Dipo



Boleh dibilang, mengingat hari ulang tahun juga menjadi caraku menjaga pertemanan. Aku mengingat dengan cukup baik tanggal-tanggal penting mereka. Untuk menyapa, menanyakan kabar (teman-teman yang jauh disana) dan ikut mendoakan hari bahagianya. Sebagai bentuk apresiasi kehadiran mereka dalam hidupku. Kadang sesekali mengintip di medsos untuk memastikan bahwa aku tak salah tanggal, hahaha !




Kue Pertama Diba



Kue Kedua



Kue Ketiga



Kue Keempat



Kebahagiaan memang tentang sudut pandang. Di dalam rumah, selalu ada saja hal yang bisa bikin bahagia. Sekedar makan kue & menyantap hidangan favorit, asal bersama mereka, rasanya tetap hangat dan lekat. Bikin hati tetap tenang, di tengah ‘kesibukan’ yang tak ada hentinya.


Kalau tahun-tahun lalu penuh ambisi, mungkin tahun ini sejenak berhenti. Kalau tidak terlaksana ditahun ini, tahun depan boleh dicoba lagi. Semoga dia yang Maha Pengasih, memberkahi usia kita selalu dalam kebaikan dan ketaatan ~

Friday, December 8, 2023

Klasik, Estetik & Instagenic - Kopi & Sebuah Ruang Temu


Bagiku, estetik adalah tentang hal-hal yang menyenangkan secara visual. Sesuatu yang aku pilih untuk membuat mood lebih baik. Sesuatu yang cantik - versiku tentunya. Tapi, menerjemahkan cantik, bagiku, tak melulu soal apa yang sedap dipandang mata. Melainkan juga bagaimana mengolah rasa.


In Frame : A3's Squad at Warisan Kopi 





Meaningful Gathering at Omah Sehela 


Mama Kue at Nyah Lemu Solo



Sebetulnya, aku bukan pecinta kopi. Apalagi kopi hitam murni ! Tetapi, aku selalu menikmati kopi yang ku pesan. Meskipun, nyatanya, kopi disatu kedai tak pernah punya rasa yang benar-benar sama dengan kopi di kedai lainnya. Iya, aku tahu ! Selera bisa saja subyektif, tapi selalu ada pertimbangan obyektif ketika aku memutuskan untuk menikmati kopiku. Suasana yang tenang, sudut yang estetik, presentasi kopi yang cantik, hingga atmosfer kedai yang hening sebagai ruang kontemplasi ternyaman.


No music and no thanks to a large group of people, ehe ~


Jaman muda, aku suka sekali menghabiskan waktu luang di kedai kopi sejuta umat itu. Day off ??? I'll be there for reading. Catching up with friends ? I'll suggest a coffee shop. Sesekali berdua dengan si Ira, tetapi lebih sering sendirian. Membawa laptop, iPod lalu memesan segelas es Caramel Macchiato. Beberapa menit duduk, mengamati dua tiga pengunjung yang tengah sibuk dengan urusannya masing-masing. And so do I.  I plugged my ear and than start writing about anything. Ketika kamu melihatku demikian, I just wanna say "leave me alone" :)


Kini, chill bareng bestie, bercengkerama dengan beberapa teman jadi terasa cukup menyenangkan juga. Bertemu, saling menyapa dan merajut pembicaraan untuk lebih mengenal satu sama lain. Kedai yang estetik nyatanya selalu berhasil membangun total ambience untukku. Nggak harus selalu ditempat yang wah dan mewah. Kedai yang menawarkan suasana klasik dan hening, menyediakan menu lokal yang cocok dilidah, asal nyaman dan kondusif, that's more than enough, untuk menghindar sejenak dari hingar bingar keramaian.


Atau sekedar untuk diam & mengamati......


Jika ada perasaan senang & tenang yang hadir diakhir pertemuan, bagiku, itulah penanda bahwa pertemuan tadi benar bermakna. Bukan pertemuan basa basi yang hanya berlalu begitu saja. 


Kopi Klepon & Tempe Mendoan jadi menu pilihanku di Warisan Kopi


Calm & Comforting. Love that atmospher 


Kopi Jahe & Pisang Coklat Keju yang kusuka dari Omah Sehela


Suasana pagi Omah Sehela yang fresh dan nyaman banget ~


Matcha Latte & Roti Srikayanya Nyah Lemu. Best combination ~


Hot Chocolate


Tropical Minimalist 



Semoga… setelahnya… selalu ada kesempatan & kesehatan untuk hadir dalam pertemuan-pertemuan yang membahagiakan hati ~



💗 Warisan Kopi 💗

Open Daily  : 7 am until 10 pm

Address        : Jalan Ovensari Raya no 17, Baki, Sukoharjo

Instagram     : warisankopi


💗 Omah Sehela 💗

Open Daily  : 8 am until 10 pm

Address        : Jalan Parang Kesit no 35, Sondakan, Laweyan, Solo

Instagram     : omahsehela



💗 Nyah Lemu 💗

Open Daily  : 7 am until 8 pm

Address       : Jalan Dr. Sutomo no. 20, Penumping, Laweyan, Solo

Instagram    : nyahlemu

Tuesday, July 11, 2023

Menerima Kehilangan

 

Manusia selalu butuh waktu untuk mencerna & memahami apa yang telah lalu & apa yang sedang terjadi saat ini. Apalagi ketika menghadapi momen kehilangan.







Sesederhana kehilangan barang kesayangan saja, baperku bisa berhari-hari, apalagi kehilangan sosok manusia yang sangat melekat dalam hidup, kehilangan pasti akan menjadi sangat terasa. Rasa sesaknya berbeda, sebab kita memiliki ikatan dan kenangan dengannya. Makin terasa sesak saat kita tahu, esok hari, kita tak bisa menemuinya lagi di tempat yang sama. Seseorang yang begitu berarti dan punya peran penting dalam hidup.


Kalau diingat-ingat lagi, barangkali, hampir setiap hari manusia pasti melalui kehilangan-kehilangan kecil. Terkadang kehilangan semangat, juga kehilangan rasa nyaman, ada pula yang kehilangan keakraban, kehilangan kebersamaan, kehilangan nikmat sehat, kehilangan nikmat lapang, kehilangan momen-momen penting dalam hidup. 


Kehilangan-kehilangan itu akan membuat manusia berubah. Ada rasa sedih, terluka, sesal & sederet perasaan lain yang membuat kita disuatu waktu hanya ingin hening dan tak ingin hal yang sama terulang.


Padahal yang sering terlupa, kita tak selalu diberi pengingat. Yang sering terlupa, orang tua atau orang-orang terdekat kita juga sewaktu-waktu akan pergi. Yang sering terlupa, bisa jadi kita yang mendahului. Tak ada yang tahu. Barangkali, kita baru akan menyadari arti kehadiran masing-masing ketika umur sudah tak lagi tersisa.


Dan tiap kali mendengar kabar kepergian seseorang, aku sedang merasa diingatkan.


Dua tahun lalu, adikku kehilangan putranya, keponakanku. Dia pergi tepat dua belas jam sejak kelahirannya. Anak pertama yang tak sempat adikku lihat dan sentuh untuk pertama dan terakhir kalinya, yang esoknya baru bisa ia temui dalam kondisi dan di tempat yang berbeda. Perih sekali melihat pertama kalinya sosok yang ceria itu menangis deras, matanya berangsur jadi telaga, apalagi istrinya. Aku bahkan tak sanggup membayangkan rasanya jika itu terjadi padaku. 


Mendengar kabar berpulangnya ibu dari seorang kawan karib yang dahulu rumahnya sering ku kunjungi, juga tak kalah perihnya. Duh… rasanya pun tak kan cukup hanya dengan menemani hari berdukanya saja. Ibunya teramat tulus pada kami kawan-kawannya. Dan aku masih mengingat jelas nikmatnya bakwan jagung yang selalu ia buatkan untuk kami ketika kami berkunjung.


Belum lagi, ketika melihat saudara yang sehari sebelumnya baru saja ku tengok di rumah sakit dengan kondisi membaik. Lega hati. Tak terpikir sedikitpun ia akan pergi, hingga kemudian kabar duka itu mendadak datang sehari setelahnya. Hati berdebar kencang. Lagi lagi aku diingatkan. Ternyata sehat dan membaik pun tak cukup menjamin panjang usia manusia.


Apalagi ketika aku mendengar kabar berpulangnya ayah yang sangat dicintai oleh teman baikku, Ira, justru berhari-hari setelah kepergiannya. Ia bisa sekuat itu menyimpan dukanya sendiri dan membuatku sangat menyesal tak bisa menemaninya. Seketika aku merasa begitu abai padanya. Padahal ia yang dahulu selalu menemaniku melewati masa-masa patah hati.


Pernah patah hati saja, pilunya tak pernah sampai sedalam itu, sebab menikah & jatuh cinta ternyata cukup menyenangkan juga. Sementara, kehilangan seseorang yang sosoknya melekat dalam hidup, barangkali rasanya porsi ikhlas itu sudah habis tak bersisa.


Aku sangat bersyukur, ayah ibuku, bapak dan ibu mertuaku, keduanya masih ada dan sehat. Begitupun suami dan anak-anak. Aku mungkin tak akan sekuat itu melalui duka jika kehilangan mereka. Memang sulit rasanya berprasangka baik akan sebuah kehilangan. Namun, lagi lagi aku merasa terus diingatkan bahwa mereka adalah satu dari sekian banyak wujud sayang-Nya padaku yang suatu saat akan ia ambil kembali. Sebab, ya, tak ada yang benar-benar aku miliki di dunia ini, melainkan hanya DIA.


Aku hanya berharap, setiap kehilangan kecil yang pernah aku lalui dan kehilangan-kehilangan berikutnya yang pasti akan aku alami, menjadi pahala untukku, menjadi ampunan untukku dan untuk mereka yang telah pergi. Menjadikanku semakin dekat dengan-Nya dan menjadi sebuah kebaikan untuk mereka yang ditinggal pergi. 


Sebab, kepunyaan Allah lah segala yang ada di bumi dan langit. Dan kepada Nya lah dikembalikan segala urusan ~


Teruntuk orang-orang terdekat yang telah mendahului : Mbah Joyo Taruno & Mbah Warti, Mbah Legiman & Mbah Siti Maryam, Ika Farizta, Mbak Karni, Mbah Yati dan keponakanku Omar Pasha.


Terima kasih pernah ada di sisi ~

Wednesday, July 5, 2023

Memaknai Rumah







Setiap manusia pasti memiliki kisah masa lalu. Sebagian menjadi cerita yang sangat membahagiakan, sebagian menjadi kisah penuh pembelajaran dan sebagian lagi mungkin sedang berusaha dilupakan. Perihal berlapang hati dan menemukan titik keseimbangan yang tepat, semua ada waktunya.


Aku akan memulai cerita hari ini tentang rumah.



Ada hal yang selalu terkenang ketika bercerita tentang rumah. Bertahun-tahun menempati rumah dimana aku dibesarkan, bertahun-tahun menempati rumah di dekat kampus, bertahun-tahun menempati rumah dengan akses transportasi terbaik menuju tempat kerja, bertahun-tahun juga menempati rumah setelah aku berkeluarga. Rumah yang aku maknai lebih dari sekedar hunian dengan atap, melainkan juga tempatku berteduh dan bertumbuh.




Bersama teman-teman 


                   
Belajar bersama
             


Bayi-bayi yang tumbuh bersama







Tertawa bahagia



Rumah Kedua 




Aku menghabiskan masa muda di kota kelahiranku Balikpapan. Kami menempati sebuah rumah dinas berukuran cukup besar dan tinggal berpindah-pindah meskipun berada dalam satu kota yang sama. Ayah akan menyesuaikan tempat tinggal kami dengan lokasi sekolah kami saat itu. Tak jauh dari sekolah dan fasilitas umum seperti rumah sakit dan tempat makan. Seingatku, kami dua kali berpindah rumah selama aku SD, sekali saat SMP dan sekali saat SMA. Untuk sampai ke sekolah, kami cukup berjalan kaki. Bersama beberapa teman, aktivitas berjalan kaki menuju sekolah jadi terasa menyenangkan. Sepanjang jalan aku merekam apa yang ku saksikan, mengambil semua hal yang menyentuh hati dan menyimpannya dalam memori. Bertahun-tahun kemudian baru kusadari mengapa aku menyukai aktivitas berjalan kaki dan cukup kuat berjalan jauh. Sebuah kegiatan kecil yang membuatku acapkali menemukan ‘rumah’, menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang bergemuruh di kepala.



Sama halnya ketika aku kuliah & bekerja di Surabaya. Aku mengalami beberapa kali pindah tempat tinggal. Tahun pertama tinggal di asrama mahasiswa, cukup memberiku banyak pengalaman. Pahit, manis, asin, gurih, duh… aku berhutang budi banyak dengan asrama. Di tempat itu, aku melewati fase mandiri. Pertama kalinya belajar menyediakan makan untuk diri sendiri. Pertama kalinya naik kendaraan umum. Anak cupu yang tak bisa memasak, tak pernah kemana-mana sendiri, dipaksa oleh keadaan untuk survive mengerjakan apa-apa sendiri. Ya meski akhirnya tetap tak bisa masak 😁 setidaknya satu tahun pertama aku sudah cukup hafal kemana harus mencari makanan enak.



Tahun kedua dan seterusnya, aku sudah berpindah tempat tinggal lagi. Ke tempat yang menurutku lebih baik. Sama seperti ayah, aku mencari tempat tinggal yang lebih dekat. Dekat dengan rumah makan, tentunya. Sebagai anak rantau, urusan perut selalu nomer satu 👀



Setelah menikah, fase ini benar-benar mengubah peta hidupku. Tak hanya berpindah tempat tinggal, aku juga harus berpindah kota. Sebetulnya, aku cukup akrab dengan kota Solo. Hanya saja aku tidak terlalu cocok dengan makanan-makanan istimewanya seperti selat atau nasi liwet.


Sejak kepindahanku, malam-malam selalu terasa panjang. Aku ingin segera bertemu pagi. Ada banyak sekali kebiasaan dan perubahan yang aku rasakan. Ada banyak hal yang ingin aku lupakan. Tak sedikit pula yang ingin aku simpan rapat, ku kenang dan mungkin akan ku ulang. Bagaimana aku melewati fase beradaptasi dengan situasi dan kondisi orang-orang di sekitarku. Bagaimana aku bertempur dengan pikiranku setiap hari dan disaat yang sama aku belajar untuk pasrah. Bagaimana pada akhirnya aku melihat kehidupan dan banyak mengambil hikmah. Bahwa tak semua rumah bisa membeti rasa nyaman. Hari-hari itu pernah menyapaku. Hingga ditahun kelima, kami beranjak pergi. 



Pindah adalah keputusan paling tepat yang pernah kami buat saat itu.



Ada karakter baru yang aku sukai ada dalam diriku tiga tahun belakangan ini. Aku tegas dan sedikit galak untuk menolak sesuatu yang bertentangan dengan hatiku. Aku tetap menjaga komunikasi dengan orang-orang tertentu atau tidak berkomunikasi sama sekali dengan orang-orang yang mungkin saja memunculkan konflik. Aku tetap bisa berlaku baik terhadap orang yang ku tau tidak menyukaiku bukan karena aku tak mampu melawan itu sendirian, tapi aku lebih memilih menggunakan energiku untuk memenangkan hal lain. Aku tak perlu menunjukkan apa yang ku punya agar dianggap ada dan bisa diterima. Tak gundah pula dengan pencapaian-pencapaian dunia yang orang lain punya. I can take good care of my own self. Aku benar-benar telah menemukan 'rumah'. 



Sekarang, bisa dibilang, inilah fase terbaik dalam kehidupan kami. Ketenangannya, kenyamanannya. Aku merasa jauh lebih bahagia. Lebih mindful dan nyaman. Pergeseranku melihat soal rumah terjadi di sini. Bukan hanya tentang rumah yang rapi, tapi juga jiwa dan hati. Ketenangan beribadah, kenyamanan beristirahat. Hati dan raga benar tau apakah dirinya dijaga dengan sungguh-sungguh oleh pemiliknya. Aku merasa jauh lebih sehat. Melewati hari demi hari dimana keadaan kami jauh lebih tenang. Bersama tetangga-tetangga yang manis, aku memiliki cinta yang aku inginkan. Menjalankan hidup secukupnya dan apa adanya, tenang tanpa banyak distraksi. Bersama mereka yang ku sebut ‘rumah’.



Sebab, pada akhirnya, kita yang memutuskan akan bagaimana kita menjalani hidup. Orang lain boleh berprasangka tentang kita dan menilai kita sebatas hal-hal yang mereka bisa lihat dan ketahui. Tapi, percayalah, itu hanya asumsi. Satu-satunya yang paham betul bagaimana kita dan tau konsekuensi atas semua keputusan yang kita pilih ya kita sendiri. Yaaa minimal mereka yang benar-benar peduli :)



Aku selalu mengingat-ingat satu hal bahwa kehidupan di dunia yang sedang aku jalani saat ini tak lain hanyalah permainan dan senda gurau. Akan ada seseorang yang lebih baik dari kita. Tapi, bukan berarti kita tak bisa menjadi lebih baik. Berkompetisi cukup dengan diri sendiri aja. Sesekali memandang ke atas dan banyak memandang ke bawah agar tau arti bersyukur. Meneruskan perjalanan sambil terus belajar berdamai dengan kisah-kisah yang telah lalu.



Aku merasa kehidupan manusia tak akan selalu di atas untuk waktu yang lama, tapi juga tidak akan di bawah selamanya. Jangan terlena dan berusahalah merasa cukup. Agar ketika kita di langit, kita tak akan lupa menapak bumi yang pernah memberi kita ‘rumah’ beserta sebaik-baik pelajaran hidup di dalamnya. 

Friday, December 30, 2022

Tahun-tahun Penuh Kebaikan

 

Semalam, aku berusaha mengingat-ingat kembali, apa yang membuatku merasa tak berdaya, dalam tahun-tahun belakangan ini. Aku merasa perlu mengingat, agar tak jumawa.


Ooohhh… Kejadian yang cukup menghentakku itu. Aku meradang. Aku merasa bertahun-tahun semua yang kulakukan tak ada artinya. Ucapan kembali kasih pun tak pernah sampai ke telinga.






Padahal, beradaptasi dengan situasi baru, mengubah kebiasaan, banyak memaklumi bukan lah perkara mudah. Lalu aku masih dituntut untuk mengerti ? Aku, saat itu, ditahun-tahun itu, merasa muak menjadi orang yang selalu diberi peran untuk terus memahami.


Tak ada yang tau kekuatan hati manusia. Ada yang punya hati sekeras baja. Ada pula hati yang seakan terbuat dari kaca, mudah rapuhnya. Ada yang cepat memaafkan, ada pula yang memendam dendam dalam-dalam. Aku (?)


Lalu, aku mencoba sedikit menilik dari sisi yang berbeda. Jangan-jangan selama ini aku tidak sadar bahwa sebenarnya sedang tinggi hati. Bahwa aku angkuh & sedang bertindak sombong. Bukankah memaksakan agar sejalan & merasa benar sama dengan sombong dalam bentuk yang paling halus (?) 


Bertahun-tahun menyamakan perlakuan pada semua orang, aku pikir itu adil, ternyata itulah kesombongan !


Kesombongan yang menjadikan dua tahun ke belakang sebagai tahun-tahun penuh pembelajaran.


Bahwa setiap orang yang aku temui, benar-benar tak ada yang sama. Meskipun berasal dari garis yang sama. Mesti dihadapi dengan cara yang berbeda-beda.


Caraku menghadapi ayah, akan berbeda dengan caraku menghadapi mama. Caraku menghadapi bapak, akan berbeda dengan caraku menghadapi ibu. Caraku menghadapi kawan yang satu, akan berbeda dengan caraku menghadapi kawan yang lain. Sebab pola pikir & emosi mereka berbeda. Butuh strategi & kelapangan hati untuk tetap hangat & dekat. Butuh ikhlas & hati-hati. Agar aku tak salah melangkah. 


Betul, berganti tahun pun tidak akan lantas membuat luka itu lenyap. Aku tidak akan pernah membenarkan tindakannya. Sebuah tindakan yang bagiku sudah melewati batasan-batasan yang terbentuk dalam lingkar keluargaku.


Tapi, memaafkan selalu mampu menyembuhkan 🙃


Satu tahun ke belakang, menjelma menjadi tahun-tahun terbaikku. Aku merasa lebih baik. Jauh lebih baik. Merasa lebih lega. Tak mudah responsif untuk sesuatu yang bertentangan dengan hatiku. Melambat agar bisa melihat lebih dekat. 


Banyak nikmat & kebaikan mendekat & menjadi lekat. Ketenangan beribadah. Tetangga & lingkungan yang baik. Jauh dari bising. Hal-hal yang menjadi doaku sejak dulu. 


Belum lagi, seorang kawan lama dengan tulus hatinya kerap bolak balik ke rumah untuk mendekapku. Membawakan makanan kesukaan sepaket dengan bertubi kebahagiaan & lawakan. Menyiapkan untukku telinga & tempat dihatinya. Tak berlebihan rasanya kalau kubilang ia bagai kepanjangan tangan Tuhan.


Tak perlu lagi aku ceritakan berapa banyak kebaikan-Nya. Untukku, untuk suamiku & untuk anak-anakku. Makin meyakinkanku bahwa manusia lebih butuh ketenangan daripada kesenangan. Ketenangan saat memikul kesulitan. Ketenangan saat berproses menggapai hal-hal baik. Ketenangan yang hanya bisa ku rasa namun tak bisa dilihat oleh mata manusia lain.


Sudah tak ada marah hati. Namun, untuk berakrab-akraban kembali, ku rasa bukan sebuah keharusan yang perlu dipenuhi. Membatasi interaksi yang tak perlu. Menghindari hal kurang menyenangkan yang mungkin bisa kembali terjadi. Demi sebaik-baiknya ketenangan.


Keikhlasan memang tak perlu dipertontonkan. Termasuk keikhlasan menerima & memaafkan. Bukan untuk menghapus yang sudah lalu, tapi mampu mengingat luka itu dalam bingkai yang baru. Dengan hati yang lebih baik ~