Friday, June 11, 2021

Kosakata & Pengetahuan Lintas Usia


Juni ini, Diba genap berusia 2,5 tahun. Eh, ganjil ding, hehe. Belum ada rencana masuk sekolah. Masih jadi anak rumahan, belajar private bareng ibuknya di rumah, main di rumah, otomatis pergaulannya pun juga di sekitar rumah aja :)




Kebetulan kami tinggal di perumahan yang rata-rata penghuninya seumuran. Otomatis anak-anaknya juga seumuran, yaaa beda 2-4 tahun lah. Di antara yang rumahnya berdekatan & sering main bersama, Diba yang paling muda. Karena Diba anak rumahan banget, biasanya teman-temannya yang pada main ke rumah. Pagi setelah mandi & sarapan atau sore hari. Kadang sepedaan di depan rumah atau main di gazebo kompleks. 


Dulu (sampai sekarang sih sebetulnya) kami selalu menemani Diba bermain. Karena aku ngerasa Diba belum bisa dilepas main sendirian. Tapi, pelan-pelan berani juga ngelepas Diba main bareng teman-temannya tanpa ditungguin. Lagian rumah nempel banget sama gazebo, kalo terjadi chaos  saat mereka main, langsung bisa sat set sigap keluar.





Punya banyak teman, artinya harus siap dengan “kejutan” yang kemungkinan besar akan dihadapi. Semua omongan & perlakuan memang harus dijaga banget agar yang ditiru yang baiknya aja. 


Nah, pernah nih waktu Diba pulang main & mau aku suapi makan, tiba-tiba dia bilang “syek syek ibuk, adek mau gambal-gambal dulu...” sambil ngeluyur bawa papan gambarnya.


Pernah juga bersenandung “pancen angel...”


Heeehhh !!! Tau darimana kosakata itu ? Padahal kami nggak pernah ngobrol berbahasa Jawa lho ketika di rumah. Selama ini Diba juga nggak pernah nonton JTV, lol. 


Kapan hari, Diba tiba-tiba nyanyi “kalo kau suka hati cium ibuk, kalo kau suka hati peluk ayah, kalo kau suka hati ke lumah kakung, kalo kau suka hati mali kita lakukan, kalo kau suka hati telpon embah...”


Salah lirik... bikin lirik sendiri... ide darimana... siapa yang ngajarin woooyyy :))))


Pernah kejadian waktu adzan, ibuknya masih sibuk di dapur, Diba nyamperin & bilang “ibuk ayo abam (Allahu Akbar maksudnyaaa), nanti Olloh (Allah) malah (marah) lho sama ibuk...” langsung seketika aku tinggal deh kerjaan dapur :’)


Perasaannya juga lembut sekali. Dia paham kalo ibuknya lagi sebel & capek, tapi disatu sisi dia juga tetap ingin bermain. Dia datangi ibuknya, diciumi pipinya, sambil bilang “maap ya ibuk, jangan malah ya ibuk...” siapa yang nggak melting cobaaaa :’)


Senangnya nggak hilang-hilang, girang bukan main. Ternyata benar, betapa pentingnya peran orang tua sebagai tempat bagi seorang anak memperoleh pendidikan & menyerap nilai-nilai kebaikan. Sehingga, lingkungan yang baik, pergaulan lintas usia & pembelajaran langsung dari ayah ibuknya, terbukti ikut cepat menambah perbendaharaan kosakata Diba.














Kami ingat, waktu baru-baru pindah, usia Diba masih 1,5 tahun & cukup kaget dia bisa nyebutin nama-nama orang terdekatnya. Nama ayah ibuknya, nama mbahkung & neneknya, nama kakung & utinya, nama om & tantenya (on video)


Desember 2020, waktu usianya genap dua tahun, dia udah nyoba mengikuti gerakan sholat, ngucap audzubillah & bismillah. Sekarang udah bisa berhitung satu sampai sepuluh, nyebutin nama-nama buah & udah tau buang sampah mesti kemana :) (on video)


Btw... di genk pertemanan pasti ada, deh, anak-anak yang memang tugasnya ngajakin teman-temannya main. Nah, kalo ayahnya rada selow, aku sangat disiplin soal bermain. Diba nggak boleh main kalo belum mandi & sarapan. Begitu juga teman-temannya, harus mandi & sarapan dulu kalo ingin main di rumah.


Biasanya saat main di sore hari, Diba suka jajan di kios depan perumahan bareng temannya yang baru pada pulang ngaji di Masjid depan rumah. Kalo udah dekat waktu Magrib, wajib pulang. Nggak boleh masih kelayapan ketika adzan udah berkumandang. Ntar digondol mbah kunti, lhooo. Candaaaaaa mbah kunti.


Beruntung mereka anak baik, pada nurut iiihhhh :)


Misal lagi pada main di rumah, aku nggak segan menyuruh Diba & teman-temannya untuk merapikan mainannya dulu sebelum pulang. Akhirnya, karena nggak tega juga, aku inisiatif membatasi mainan yang boleh keluar. Hanya lego & boneka aja, supaya beresinnya juga mudah. 


Main bareng teman, nggak berarti selalu berakhir dengan masalah. Kalo toh ada yang menangis, selagi bukan perilaku kriminal & masih dalam batas wajar anak-anak, dimaklumi & selow ajaaaa, begitu kata pak Suami :)


Kalo diceritain satu-satu gimana perkembangan Diba, bisa nangis bombay & nggak bakal kelar nih nulisnya, lol. Sangking bangga & bahagianya :))


Untuk yang tersayang : Keenan, Kayla, Shakila, Alika, Adit. Makasiii ya udah jadi teman baik Diba :)


Tertanda, ibuknya Diba ~